Home Ekonomi Politik Nasional Daerah Hukrim Gaya Hidup Internasional Indeks
Follow Us ON :
 
Indonesia dan AS Mempererat Hubungan Bilateral yang Terjalin 73 tahun Lalu
Selasa, 28-06-2022 - 20:23:31 WIB
Pertemuan Menteri Perdagangan RI, Zulkifli Hasan dengan Duta Besar Amerika Serikat (AS) Sung Kim di Kantor Kementerian Perdagangan, Jakarta, Selasa (28/6/2022) membahas penguatan kerja sama perdagangan kedua negara untuk sistem ekonomi pascapandemi d
TERKAIT:
 
  • Indonesia dan AS Mempererat Hubungan Bilateral yang Terjalin 73 tahun Lalu
  •  

    Majalahelsinta.com,Jakarta– Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan menerima kunjungan (courtesy call) Duta Besar Amerika Serikat (AS) untuk Indonesia, Sung Kim, Selasa (28/6/2022) di kantor Kementerian Perdagangan, Jakarta.

    Pada pertemuan tersebut, Mendag Zulhas, biasa ia disapa menegaskan, kedua negara sepakat memperkuat kerja sama perdagangan untuk memulihkan ekonomi pascapandemi dan mempercepat pertumbuhan ekonomi di kawasan Indo-Pasifik.

    “Kami mengapresiasi dan menyambut baik upaya AS untuk menjalankan inisiatif Indo-Pacific Economic Framework for Prosperity (IPEF).
    Hal ini untuk memastikan pertumbuhan ekonomi di kawasan Indo-Pasifik yang saling menguntungkan, inklusif dan terbuka,” ujar Mendag Zulhas.

    Mendag Zulhas melanjutkan, setidaknya tiga elemen penting yang menjadi perhatian Indonesia terkait inisiatif tersebut, yaitu unsur fleksibilitas, arah dan prosedur yang jelas, serta keterbukaan dalam pembahasan Pilar IPEF.
    Selain itu, skema IPEF harus disinergikan dengan skema ASEAN Outlook on the Indo-Pacific (AOIP) yang lebih dulu ada.

    Mendag Zulhas juga menyampaikan, Indonesia dan AS dapat semakin mempererat hubungan bilateral yang sudah terjalin sejak 73 tahun yang lalu.
    Di antaranya dengan adanya inisiatif Trade and Investment Framework Agreement (TIFA) yang sudah terbentuk sejak 1996.

    “Melalui forum TIFA, kedua negara dapat saling membahas mengenai isu-isu perdagangan dan investasi, serta berbagai potensi kerja sama.
    Diharapkan pertemuan TIFA Tingkat Menteri dapat terlaksana,” ungkap Mendag Zulhas.

    Terkait fasilitas Generalized System of Preference (GSP), Mendag Zulhas turut menyampaikan pentingnya otorisasi pemberlakuan kembali GSP bagi Indonesia. Produk Indonesia yang mayoritas merupakan produk usaha kecil dan menengah (UKM) akan melengkapi kebutuhan industri AS bukan sebagai pesaing.
    Selain itu, Indonesia siap menjadi pemasok alternatif industri AS dengan kualitas dan harga yang bersaing.

    “Oleh karena itu, keputusan dan dukungan Kongres AS untuk segera mengesahkan kembali pemberian fasilitas GSP untuk Indonesia sangat berperan besar dalam mendorong pembangunan ekonomi kedua negara,” ujar Mendag Zulhas.

    Terkait G20, Mendag Zulhas mengapresiasi dukungan AS terhadap Presidensi G20 tahun ini. Mendag Zulhas berharap dukungan AS akan membantu negara anggota G20 untuk menghasilkan capaiancapaian dan agenda prioritas G20 yang bermanfaat.

    Dalam memperkuat kerja sama perdagangan bilateral, Dubes Kim menyampaikan perlunya meningkatkan potensi komoditas pertanian antara Indonesia dengan AS yang sampai saat ini baru terealisasi sekitar 30 persen menjadi dua kali lipat di tahun mendatang.

    “Kami akan berupaya semaksimal mungkin mendorong pelaku usaha untuk memanfaatkan akses produk pertanian di Indonesia yang sudah terbuka dan siap untuk dioptimalkan,” ujar Dubes Kim.

    Pada periode Januari - April 2022, total perdagangan Indonesia dan AS tercatat sebesar USD 13,77 miliar, atau naik 26,65 persen dari periode yang sama tahun sebelumnya yang tercatat sebesar USD 10,87 miliar.

    Sementara pada 2021, total perdagangan kedua negara tercatat sebesar USD 37,02 miliar, naik siginifikan sebesar 36 persen dibanding tahun sebelumnya yang tercatat sebesar USD 27,20 miliar.

    Pada 2021, ekspor Indonesia ke AS tercatat sebesar USD 25,77 miliar sedangkan impor dari AS ke Indonesia tercatat sebesar USD 11,25 miliar. Dengan demikian Indonesia mencatatkan surplus USD 14,52 miliar.

    Komoditas ekspor andalan Indonesia ke AS pada 2021 adalah minyak sawit, krustasea hidup, alas kaki dari bahan kulit, krustasea dan moluska, serta furnitur. Sementara impor utama Indonesia dari AS adalah minyak bumi, kedelai, vaksin, residu pembuatan pati, dan tepung. (dpri)










     
    Berita Lainnya :
  • Sukses di Malaysia, Brunei, Singapura, Ezkayvie Nexus Bidik Pasar Indonesia
  • Tak Hanya Gelar Seni Dendang Mahameru Juga Berkegiatan Sosial
  • Wow Artis Multi Talenta DJ Aini Adilla Kini Nge DJ Tiktok di Rumah, Yu Lihat
  • Kunjungi Donggala, Mendag Zulkifli Hasan Pastikan Fokusnya Bukan Hanya Pulau Jawa
  • MUI Jelaskan Ciri Hewan PMK yang Tidak Bisa Dikurbankan
  •  
    Komentar Anda :

     
    + Indeks Berita +
    01 Sukses di Malaysia, Brunei, Singapura, Ezkayvie Nexus Bidik Pasar Indonesia
    02 Tak Hanya Gelar Seni Dendang Mahameru Juga Berkegiatan Sosial
    03 Wow Artis Multi Talenta DJ Aini Adilla Kini Nge DJ Tiktok di Rumah, Yu Lihat
    04 Kunjungi Donggala, Mendag Zulkifli Hasan Pastikan Fokusnya Bukan Hanya Pulau Jawa
    05 MUI Jelaskan Ciri Hewan PMK yang Tidak Bisa Dikurbankan
    06 Indonesia dan AS Mempererat Hubungan Bilateral yang Terjalin 73 tahun Lalu
    07 Ini Aturan Baru Cara Membeli Pertalite dan Solar
    08 Lembaga Masyarakat Adat Papua Dukung DOB Provinsi Papua
    09 Pengamat Politik Lokal: DOB Papua Demi Kepentingan Integrasi Nasional
    10 Jagokan Wisata Edukasi Subak Desa Kertalangu, Denpasar Raih Penghargaan Promosi Desa Wisata Nusanta
    11 Pastikan Stok Migor Curah Aman, Mendag Zulhas Sidak Stock Point
    12 Ketum PP IAI : Kongres dapat Memilih Ketum PP IAI Baru yang Amanah Memimpin Organisasi
    13 Blusukan ke Pasar Kosambi Bandung, Mendag Zulhas: Harga Sembako Stabil, Migor Curah Dikemas Sederhan
    14 Maudy Ayunda Punya Trik Hadapi Dunia Kerja
    15 Mendag Zulhas Blusukan Pastikan Stok dan Harga Minyak
    16 Gelar BBI Lagawi Fest, Kemenperin Dorong IKM Lampung Go-Digital
    17 Pemprov Lampung Alokasikan Rp1,2 Triliun Belanja Produk IKM
    18 Pelaku Usaha Akui Manfaat Gernas BBI Bagi IKM
    19 Pemerintah Dorong IKM Sebagai Basis Perekonomian Rakyat
    20 Delameta Dukung Hadirnya Low Emission Zone di Jakarta
    21 Pelatihan OJT Siswa Diktukpa TNI-AD Diharapkan Mengetahui Peran, Tugas dan Tanggung Jawab Pemimpin
    22 Ria Prawiro Akui Karakter Suara Mark Pattie Berbeda dari Penyanyi Lain
     
     
    Galeri Foto | Advertorial | Indeks Berita
    Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Tentang Kami | Info Iklan
    © SITUS NEWS - terpercaya dan bersahabat